Siapakah diri?

Suatu malam, tanpa kacamata.

Kupandangi bintang, tanpa kata.

Dari kejauhan, tampak samar.

Terlihat sinar berpijar.

” Siapakah diri dalam kenangan? “

” Siapakah diri dalam perjalanan? “

Dari banyaknya kejadian, dari banyaknya kumpulan melodi yang diputar dan dari jauhnya langkah yang berderap.

Kadang aku penasaran tentang sinyal setiap manusia, dimana titik temu , titik koma, titik tanya ataupun sebuah titik henti yang silih berganti. Seakan pijakan adalah sebuah titik dengan banyak arti.

Namun yang lebih membuatku berdecak, bagaimana manusia berpijak dan menyamarkan kenyataan untuk tetap bersinyal dengan semesta dan seisinya.

Membuat lingkaran dengan pelindungan extra lalu membelah untuk kembali lahir di dunia yang sama dengan beda arah.

Menetas seperti telur, mulai berjalan lagi dan bertumbuh, mencoba menemukan jati diri yang melekat?

Bintang tetap bungkam.

Memberi kehangatan malam.

Mentari tetap bersinar.

Membiaskan bayangan binar.

Tentang bagaimana tak semua hal.

Dapat dipahami dengan akal.

-ie-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s